Kontakperkasa Futures – Yen catat penguatan terhadap sebagian besar mata uang utama karena permintaan safe haven mata uang negara-negara penghasil minyak turun bersama dengan minyak mentah.

Acuan mata uang dolar berada hampir ke level tertinggi dalam satu dekade terakhir jelang rilis data ekonomi pekan ini yang dapat menjelaskan laju pertumbuhan perekonomian AS sehingga Federal Reserve mengkaji waktu kenaikan suku bunga pertamanya sejak 2006 lalu. Sementara perekonomian Brasil turun sehingga memangkas proyeksi pertumbuhan. Mata uang krone Norwegia, rubel Rusia dan dolar Kanada melemah terkait minyak turun ke level terendah hampir enam tahun terakhir. Sedangkan obligasi AS naik dan saham turun.

Yen menguat 0,2 % ke level 118,29 per dolar pukul 03:33 sore di New York setelah naik sebesar 1 % pada 9 Januari lalu. Yen menguat 0,2 % ke level 140,05 per euro untuk hari ketiga. Sementara mata uang euro stagnan pada level $ 1,1839 setelah turun 1,3 % pekan lalu dan menyentuh level $ 1,1754 pada 8 Januari lalu, merupakan level terendah sejak Desember 2005 silam.

Indeks Dollar Spot Bloomberg, yang memantau mata uang AS terhadap 10 mata uang utama lainnya, naik sebesar 0,1 % ke level 1,142.60. Ditutup di level 1,147.54 pada 8 Januari lalu, merupakan level tertinggi dalam data sejak tahun 2004 silam. (vck)

Sumber: Bloomberg