PT KONTAK PERKASA FUTURES – Pamor emas. Kenaikan harga emas dunia diprediksi akan berlanjut sampai pekan depan sejalan dengan kebuntuan kondisi politik dalam dan luar negeri Amerika Serikat (AS).

Pada penutupan perdagangan pasar spot Jumat (25/1) lalu, harga emas terpantau berada di level US$ 1,289 per ons troi. Angka tersebut naik sebesar 0,27% dari perdagangan sebelumnya di level US$ 1,284 per ons troi.

Direktur PT Garuda Berjangka, Ibrahim Assuaibi menjelaskan, langkah AS membuka ketegangan baru dengan Venezuela terkait posisi kepemimpinan Moduro, membuat investor ramai beralih ke investasi safe haven, yakni emas.

“Kekhawatiran itulah yang jadi alasan utama kenaikan harga emas dunia saat ini,” ujarnya, Minggu (27/1).

Tak berhenti di sana, pelaku pasar juga tak bisa menjamin bila kesepakatan damai akan tercapai pada pertemuan dagang AS dan China yang akan berlangsung pada Rabu dan Kamis pekan depan.

“Kisruh politik AS bertambah panas, sebab di kasus Venezuela, China dan Rusia terang-terangan ambil posisi berseberangan dengan AS,” tambah Ibrahim.

Sementara di dalam negeri, AS juga masih terbelit Government Shutdown yang sudah memasuki pekan ketiga.

Belum adanya kesepakatan antara Presiden AS, Donald Trump dengan Parlemen yang dipimpin oleh Nancy Pelosi terkait pembiayaan pembangunan dinding perbatasan, membuat dollar AS bergerak tak stabil di awal tahun 2019.

Alasan berikutnya adalah ketidakpastian hasil dari Brexit di Inggris. Pamor emas. Setelah Uni Eropa menolak opsi nego dari Theresa May, partai Buruh Inggris mengusulkan untuk melakukan referendum melalui pemilu.

Di sisi lain, Uni Eropa belum memberikan keterangan lebih jauh soal aksi yang akan dilancarkan May terkait Brexit.

Tanpa kesepakatan yang jelas, negara dengan ekonomi terbesar kelima di dunia itu, mau tak mau harus mengikuti aturan World Trade Organization (WTO) pada Maret 2019.

Bagi para investor dan pelaku pasar, ini adalah sebuah ujian sulit sebab rantai industri yang dijalankan oleh mereka bergantung dari pasokan yang membentang di Eropa dan sekitarnya.

Atas sentimen eksternal tersebut, Ibrahim melihat pamor emas bisa mengalami kenaikan kembali sampai adanya perubahan keputusan pada salah satu fenomena politik di atas.

“Naiknya emas dan turunnya dollar AS malah harus dimanfaatkan untuk membeli dollar AS sebelum posisinya menguat lagi,” ujar Ibrahim.

Secara teknikal, harga emas berada di Moving Average (MA) tinggi, 10% di atas Bollinger tengah. Lalu stochastic berada di posisi 70% positif, sementara RSI positif, dan MACD di posisi wait and see.

“Dengan indikator tersebut, pekan depan harga emas berpotensi naik, terutama pada Senin dan Selasa,” tandas Ibrahim.

Untuk pergerakan harga emas di hari Senin, Ibrahim memprediksi ada di posisi US$ 1,285 per ons troi – US$ 1,293 per ons troi. Sementara dalam sepekan ke depan, berada di kisaran US$ 1,275 – US$ 1,297 per ons troi.

Source : kontan.co.id