PT KONTAK PERKASA – Pasar saham global reli pada hari Kamis (20/9), dengan Dow dan S&P 500 menetapkan tertinggi baru. Dolar AS tergelincir karena investor melihat tarif AS dan China yang baru pada impor sebagai kurang keras dari yang ditakutkan semula.

Namun, investor tetap berhati-hati terhadap perselisihan perdagangan AS-China yang mendorong hasil Treasury jangka panjang AS lebih rendah.

Larry Fink, Kepala Eksekutif BlackRock Inc, manajer aset terbesar di dunia, mengatakan Amerika Serikat adalah “pemenang besar” dalam spat perdagangan dengan China jangka pendek,” meskipun belum tentu dari waktu ke waktu.

Greenback jatuh di tengah penurunan permintaan safe-haven mata uang dan kebangkitan risk appetite global terhadap putaran baru tarif kurang keras dari yang ditakuti.

“Pandangan umum kami tentang masalah perdagangan adalah sejauh ini belum signifikan secara ekonomi,” Mona Mahajan, ahli strategi investasi AS di Allianz Global Investors di New York.

Beberapa pelaku pasar berharap China datang ke meja perundingan, kata Mahajan, mengacu pada sentimen bullish yang mengangkat reli minggu dalam ekuitas.

“Alasan lain di balik ini juga bisa dipikirkan pasar akhirnya China harus meningkatkan praktik perdagangannya, terutama pada hak kekayaan intelektual dan transfer teknologi,” katanya. “Jika itu menjadi lebih adil sekarang, AS pasti akan menjadi penerima manfaat,” tambahnya.

Indeks MSCI yang melacak saham di 47 negara naik 0,87% ke titik tertinggi tiga minggu terakhir, didukung oleh kenaikan di Eropa dan Asia.

Indeks FTSEurofirst 300 dari saham-saham regional global terkemuka Eropa ditutup naik 0,74% karena investor fokus pada berita ekonomi dan makro yang bullish. EURO STOXX 50 blue-chip ditutup naik 1,03%.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,95% menjadi 26.656,98. S&P 500 naik 0,78% menjadi 2.930,75. Nasdaq Composite menambahkan 0,98% menjadi 8,028,23.

Data ekonomi AS yang optimistis mendorong hasil utang sedikit lebih tinggi, tetapi itu berumur pendek karena investor tetap fokus pada konflik perdagangan AS-Cina.

Beberapa analis khawatir China akan menggunakan langkah-langkah non-perdagangan lainnya untuk melawan kembali terhadap Amerika Serikat.

“Ada beberapa kekhawatiran bahwa China akan mundur dari memiliki Treasuries,” kata Lou Brien, ahli strategi pasar di DRW Trading di Chicago.

Indeks dolar turun 0,7%, euro naik 0,92% menjadi US$ 1,1779. Yen Jepang melemah 0,12% terhadap greenback di 112,41 per dolar.

Dolar AS telah mendapat manfaat dari meningkatnya ketegangan terkait perdagangan dalam beberapa bulan terakhir karena investor bertaruh akan mendapatkan dengan mengorbankan mata uang berisiko.

Treasury Note tenor 10 tahun menghasilkan 3,0682%.

Harga minyak mereda, memperlambat lonjakan naik yang telah mendorong pasar menuju tertinggi empat tahun, setelah Presiden AS Donald Trump menyerukan Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk “menurunkan harga sekarang.”

Minyak mentah brent turun 70 sen menjadi US$ 78,70 per barel. Minyak mentah ringan AS meluncur 32 sen untuk menetap di US$ 70,80.

Emas berjangka AS untuk pengiriman Desember ditutup naik US$ 3 ke US$ 1,211.30 per ons troi.