PT KONTAK PERKASA FUTURES BANDUNG – Harga minyak dunia naik pada Jumat (Sabtu pagi WIB), meskipun dollar AS menguat dan jumlah rig AS meningkatnya, karena pasar menjadi optimistis bahwa kesepakatan pemangkasan produksi minyak akan tercapai pada akhir bulan ini.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember naik US$ 0,27 menjadi menetap di US$ 45,69 per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, patokan global, minyak mentah Brent untuk pengiriman Januari naik US$ 0,37 menjadi ditutup pada US$ 46,86 per barel di London ICE Futures Exchange.

Menteri Energi Qatar Mohammed Al-Sada mengatakan Jumat bahwa pertemuan informal antara beberapa anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia berjalan dengan baik dan OPEC bergerak lebih dekat ke kesepakatan.

Berita tersebut mendongkrak kepercayaan pasar bahwa OPEC akan dapat menyelesaikan kesepakatan pengurangan produksi minyak, yang pertama sejak 2008.

Namun, harga minyak tertekan selama perdagangan “intraday” oleh dolar AS yang kuat dan AS peningkatan jumlah rig.

Dollar membukukan kenaikan dua minggu terbesar dalam 20 bulan pada Jumat. Penguatan dollar AS membuat minyak mentah yang dihargakan dalam dollar lebih mahal dan kurang menarik bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Sementara itu, perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan pada Jumat bahwa jumlah rig yang diklasifikasikan sebagai pengeboran minyak naik 19 rig menjadi 471 minggu ini, kenaikan mingguan terbesar sejak pemulihan dimulai pada akhir Juni.

Source : kontan.co.id