PT KP PRESS – Harga emas turun 0,06% di level US$ 1.475,35 per ons troi (Pukul 09.15 WIB).

KONTAK PERKASA FUTURES – Sedangkan harga emas berjangka untuk pengiriman Februari 2020 di Commodity Exchange berada di US$ 1.479,50 per ons troi, juga turun 0,07% dari posisi kemarin US$ 1.480,50 per ons troi.

PT KONTAK PERKASA – Penundaan tarif impor AS atas US$ 160 miliar produk dari China pada hari Minggu (15/12) menandai rencana kesepakatan perdagangan fase satu yang rencananya diteken bulan depan. “Kesepakatan dagang ini tidak berarti secara fundamental ekonomi membaik, tapi berarti bahwa kondisi tidak akan turun lebih dalam. Masih tetap ada risiko turun,” kata Bart Melek, head of commodity strategist TD Securities kepada Reuters.

PT KONTAK PERKASA FUTURES – Harga emas tertekan bursa saham AS yang mencetak rekor tertinggi. Tapi, rekor bursa saham dan kesepakatan dagang tidak menekan harga emas turun dalam.

Han Tan, analis FXTM mengatakan, pelaku pasar yang tidak sepenuhnya meninggalkan emas ini menunjukkan masih ada kekhawatiran. “Ada kekhawatiran seberapa besar cakupan kesepakatan dan seberapa besar kesepakatan fase satu ini bisa mengangkat tekanan ekonomi global tahun depan,” kata Han Tan.

Di sisi lain, harga paladium dan platinum naik. Goldman Sachs mengatakan bahwa kenaikan harga paladium dipicu defisit pasokan. Sementara pasokan platinum masih surplus.

Tapi, substitusi paladium ke platinum mungkin belum akan terjadi hingga ada defisit fisik ekstrem yang menciptakan masalah pada produksi mobil yang memaksa produsen otomotif mengalihkan sumber bahan baku lebih murah. “Hingga saat itu terjadi, harga paladium akan jauh lebih moncer daripada platinum,” imbuh Goldman Sachs dalam catatan yang dikutip Reuters.

Harga emas hanya turun tipis meski sudah ada kesepakatan dagang

Harga emas stabil dengan kecenderungan turun tipis sejak awal pekan ini. Selasa (17/12) pukul 7.54 WIB, harga emas spot berada di US$ 1.475,60 per ons troi, turun dari harga penutupan perdagangan kemarin pada US$ 1.476,18 per ons troi.

Sedangkan harga emas berjangka untuk pengiriman Februari 2020 di Commodity Exchange berada di US$ 1.480,20 per ons troi, juga turun tipis dari posisi kemarin US$ 1.480,50 per ons troi.

Penundaan tarif impor AS atas US$ 160 miliar produk dari China pada hari Minggu (15/12) menandai rencana kesepakatan perdagangan fase satu yang rencananya diteken bulan depan. “Kesepakatan dagang ini tidak berarti secara fundamental ekonomi membaik, tapi berarti bahwa kondisi tidak akan turun lebih dalam. Masih tetap ada risiko turun,” kata Bart Melek, head of commodity strategist TD Securities kepada Reuters.

Harga emas tertekan bursa saham AS yang mencetak rekor tertinggi. Tapi, rekor bursa saham dan kesepakatan dagang tidak menekan harga emas turun dalam.

Han Tan, analis FXTM mengatakan, pelaku pasar yang tidak sepenuhnya meninggalkan emas ini menunjukkan masih ada kekhawatiran. “Ada kekhawatiran seberapa besar cakupan kesepakatan dan seberapa besar kesepakatan fase satu ini bisa mengangkat tekanan ekonomi global tahun depan,” kata Han Tan.

Di sisi lain, harga paladium dan platinum naik. Goldman Sachs mengatakan bahwa kenaikan harga paladium dipicu defisit pasokan. Sementara pasokan platinum masih surplus.

Tapi, substitusi paladium ke platinum mungkin belum akan terjadi hingga ada defisit fisik ekstrem yang menciptakan masalah pada produksi mobil yang memaksa produsen otomotif mengalihkan sumber bahan baku lebih murah. “Hingga saat itu terjadi, harga paladium akan jauh lebih moncer daripada platinum,” imbuh Goldman Sachs dalam catatan yang dikutip Reuters.

Source : kontan.co.id