PT KP PRESS – Harga emas naik pada awal perdagangan hari ini setelah data tenaga kerja Amerika Serikat (AS) yang mengecewakan. Sokongan bagi harga emas bertambah dari kebangkitan kasus Covid-19 di seluruh dunia yang membuat investor kembali meragukan pemulihan ekonomi yang cepat

KONTAK PERKASA FUTURES – Kamis (26/11), harga emas emas naik 0,3% menjadi US$ 1.810,06 per ons troi. Sementara itu, harga emas berjangka AS stabil di US$ 1.805,50 per ons troi. Pelaku pasar terlihat mulai kembali melirik aset lindung nilai seperti emas. Ini terlihat dari bursa saham di kawasan Asia yang sedikit melemah karena pasar global yang beristirahat usai melonjak tajam di sesi sebelumnya.

PT KONTAK PERKASA – Dukungan utama bagi emas sebenarnya datang setelah klaim pengangguran AS untuk pertama kali meningkat menjadi 778.000 pada pekan lalu. Hal tersebut terjadi di tengah melonjaknya kasus virus corona dan pembatasan bisnis di Negeri Paman Sam.

PT KONTAK PERKASA FUTURES – Belum lagi, jumlah kematian akibat Covid-19 di AS melampaui 2.000 dalam satu hari untuk pertama kalinya sejak Mei pada hari Selasa dan rawat inap mencapai rekor lebih dari 89.000 pada Rabu. Di sisi lain, Federal Reserve setuju pembelian aset mendukung ekonomi. Hal ini tertuang dalam menurut risalah rapat 4-5 November yang dirilis kemarin.

Harga emas ditutup stabil usai lonjakan klaim pengangguran AS di pekan lalu

Harga emas bertahan stabil akhir perdagangan Rabu (25/11) setelah Wall Street melemah dari rekor penutupan sepanjang masa akibat kenaikan tak terduga pada klaim pengangguran Amerika Serikat (AS). Hal tersebut akhirnya berhasil membuat harga emas rebound setelah sempat meluncur menuju US$ 1.800 per ons troi.

Rabu (25/11) harga emas spot ditutup stabil ke level US$ 1,807,56 per ons troi. Pada sesi perdagangan sebelumnya, harga emas sempat berada di posisi terendahnya sejak 17 Juli saat ada di US$ 1.800,01 per ons troi.

Di sisi lain, harga emas berjangka AS untuk kontrak pengiriman Februari 2021 ditutup naik tipis menjadi US$ 1.811,20 per ons troi. Dorongan bagi harga emas datang setelah Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan, klaim pengangguran untuk pekan lalu meningkat menjadi 778.000 dari 748.000 di minggu sebelumnya.

Data pengangguran yang tiba-tiba melonjak ini mendukung emas. “Hanya berdasarkan gagasan bahwa kita masih memiliki masa yang sangat kelam di depan sebelum kita berbalik akibat pandemi ini,” kata analis senior Kitco Metals Jim Wyckoff

Kenaikan mengejutkan dalam klaim pengangguran mingguan di tengah lonjakan infeksi Covid-19 mengurangi selera pasar terhadap aset berisiko. Hal ini akhirnya menghentikan reli di Wall Street yang sempat ditopang oleh harapan vaksin.

Emas, yang merupakan aset safe-haven telah kehilangan hampir US$ 160 sejak Pfizer’s mengumumkan efektivitas dari vaksin Covid-19 yang menjanjikan. Hal ini meningkatkan harapan investor untuk pemulihan ekonomi yang cepat dan mendorong pergeseran investasi ke arah yang lebih berisiko.

“Di saat yang sama, dolar AS juga melemah di saat bersamaan dengan harga emas yang menuju US$ 1.800, membuat beberapa investor memilih untuk berhenti menjual dan memperoleh kembali posisi beli,” kata Bart Melek, Head of Commodity Strategies TD Securities.

Dalam risalah FOMC Meeting di awal bulan November lalu juga menambah dorongan bagi harga emas. Di mana Federal Reserve menyetujui pembelian aset untuk menyediakan akomodasi bagi perekonomian setelah kondisi pasar stabil.

Beberapa peserta di FOMC mengatakan,  mereka mengharapkan The Fed pada akhirnya memperpanjang jatuh tempo obligasi yang dibeli, sesuai musyawarah.

Source : kontan.co.id