KONTAK PERKASA FUTURES – Dow Jones. Indeks utama Wall Street jatuh pada Jumat (27) karena laporan laba yang lemah dari perusahaan teknologi menyebabkan penurunan besar sektor ini.

Saham Intel Corp merosot 8,6% setelah bisnis pusat data chipmaker meleset dari perkiraan di tengah persaingan ketat dari Advanced Micro Devices Inc. Saham AMD naik 3,2%.

Saham Twitter Inc anjlok 20,5% setelah jaringan media sosial ini melaporkan penurunan pengguna aktif bulanan, versus peningkatan analis yang diharapkan, dan memperingatkan penurunan lebih lanjut karena upaya menghapus akun palsu.

Indeks teknologi S&P 500 turun 2,0%, paling banyak di antara sektor-sektor utama S & P. Saham Apple Inc, yang diatur untuk melaporkan hasil kuartalan pada hari Selasa, turun 1,7%. Saham Microsoft Corp dan Alphabet Inc, yang meningkat setelah kedua perusahaan baru-baru ini melaporkan hasil kuartalan yang kuat, turun 1,8% dan 2,5%, masing-masing. Saham Alphabet menyentuh level tertinggi sepanjang waktu pada awal sesi tetapi berbalik arah.

Tekanan pada saham teknologi dimulai pada hari Kamis setelah Facebook Inc memberikan perkiraan suram yang membuat investor lengah tentang prospek pertumbuhan di sektor yang telah memimpin pergerakan pasar menuju rekor tertinggi.

“Ada sedikit kekhawatiran yang mungkin menumbuhkan bahwa bunga mekar dari mawar untuk saham teknologi ini, bahwa mereka tidak terkalahkan,” kata Tim Ghriskey, kepala strategi investasi di Inverness Counsel di New York.

Dow Jones Industrial Average turun 76,01 poin (0,3%) menjadi 25.451,06. S&P 500 kehilangan 18,62 poin (0,66%) menjadi 2.818,82. Nasdaq Composite turun 114,77 poin (1,46%) menjadi 7.737,42.

Nasdaq melebihi kerugian hari Kamis untuk mendaftar sekali lagi persentase penurunan harian terbesar dalam sebulan.

Untuk minggu ini, Nasdaq merosot 1,06%, tetapi S&P naik 0,61%. Indeks Dow, didukung oleh perkembangan menjanjikan dalam hubungan perdagangan antara Amerika Serikat dan Uni Eropa awal pekan ini, bertambah 1,57%.

Hasil mengecewakan Intel dan Twitter membayangi data dari Departemen Perdagangan yang menunjukkan ekonomi AS tumbuh pada tingkat tahunan 4,1% pada kuartal kedua, laju tercepat dalam hampir empat tahun, pada belanja konsumen yang lebih tinggi dan petani bergegas pengiriman kedelai ke China untuk mengalahkan tarif.

Para ekonom dan investor memperingatkan agar tidak terlalu membebani pertumbuhan, yang sesuai dengan harapan, karena dorongan terkait perdagangan diperkirakan akan mereda akhir tahun ini.

“Itu berita lama,” kata Ghriskey. “Perdagangan pasti berdampak pada kuartal mendatang jika masalah tarif tidak diselesaikan.”

Saham AbbVie Inc turun 3,6% setelah penjualan obat Humira-nya pada kuartal kedua nyaris mengalahkan pandangan Wall Street, meningkatkan kekhawatiran tentang kelangsungan hidup obat sebagai sapi-tunai.

Saham Amazon.com Inc melonjak sebanyak 4% ke rekor tertinggi US$ 1,880.05 setelah raksasa e-commerce memperkirakan penjualan yang kuat dan membukukan laba yang merupakan perkiraan analis ganda. Saham Amazon ditutup naik 0,5%. Dow Jones.

Isu-isu yang merosot melebihi jumlah yang maju di NYSE dengan rasio 2,03-ke-1; di Nasdaq, rasio 3,39-banding-1 menguntungkan decliner.

S&P 500 membukukan 25 tertinggi 52-minggu baru dan tiga terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 63 tertinggi baru dan 99 terendah baru.

Volume di bursa AS adalah 6,81 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 6,04 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Source : kontan.co.id